:::: MENU ::::

Gitar acoustic pertama saya.

Sedikit share pengalaman saya mendapatkan gitar acoustic pertama saya, :), awal mula sebenarnya gak ada rencana untuk membeli gitar sebenarnya, tapi waktu itu kebetulan ada sebuah event di kampus yang nampaknya menarik untuk menjadi salah satu pengisi acara disana.

kebetulan juga saya mengajak salah satu Dosen yang kebetulan juga sebagai ketua jurusan. kita berdua akhirnya sepakat untuk tampil berdua, namun kendalanya pada waktu itu saya belum memiliki sebuah gitar dan tentunya saya berfikir lagi..

dan entah dari mana rejekipun selalu datang, karena kebetulan saya mendapatkan modal yang cukup untuk membeli sebuah gitar, akan tetapi cukup loch ya pas alias pas-pasan :p, haha… dengan modal yg cuman segitu, akhirnya saya mengajak juga teman saya untuk berkeliling hunting-hunting dulu

lalu sya tadinya hanya sekedar ingin melihat-lihat dulu bersama sahabat saya ke sebuah mall dekat kampus terkenal itu yaitu lippo terus kita berdua coba mencari disana lalu ketemu, nama tokonya Do-re-mi lalu akhirnya saya masuk ke tempat tersebut, dan kebetulan yang mereka jual adalah alat-alat musik berlabel Yamaha semua, langsung saja ketika saya masuk saya mulai melihat-lihat gitar yang dipajang disana lalu saya mencoba memanggil mas-mas yang ada disana untuk menanyakan apakah gitarnya boleh dicoba ?

lalu si masnya bilang “wah, boleh mas.. silahkan ” yawdah itu gitar saya coba satu satu, diangkat dari gantungan langsung di tancap ke jack amplifier, genjreng-genjreng sebentar sambil tuning guitarnya lalu liat2 dan check2 neck gitarnya terus saya coba mengecek kualitas suaranya,

sebenarnya saya gak begitu mendalami tipe-tipe gitar mana yang bagus tapi saya memilihnya menggunakan feeling saja… hahaha, sepertinya saya mulai main hati :p, wkwk, oke lanjut yang saya tahu untuk pengecekan asalkan neck guitar tersebut tidak bengkok dan sejajar lurus untuk mengetahuinya caranya adalah dengan menekan senar di posisi fret terakhir dekat lubang gitar pastikan tidak memberikan jarak/space kosong antara neck dengan senar gitarnya itu menandakan kondisi gitar tersebut masih baik,

setelah saya cek gitar yang saya pilih sepertinya kondisinya masih bagus dan tipenya adalah YAMAHA [Fx-310P], setelah dicoba ternyata sangat nyaman untuk digunakan, lalu seketika itu juga tanpa berpikir panjang langsung saya bilang ke si mas2nya “Bungkus mas !” akhirnya si masnya rada tersenyum gitu :), coba mungkin kalo gw dateng ke situ terus udah nyobain banyak tapi gak jadi beli ujung2nya, asem kali ya mukanya.. hahhaha, :p setelah itu si masnya nawarin lagi mau gitar yg itu atau yang di gudang yang masih baru mas ?, yawdah langsung saya jawab “oke mas, boleh tapi saya mau cobain lagi yg baru itu, boleh mas ?” si masnya langsung bilang “tentu boleh dunk mas ” oke angkut!.

setelah itu saya nyobain lagi deh gitar baru yang baru dikeluarin si mas dari gudangnya, akhirnya saya cek-cek lagi ternyata kondisinya masih sama bagusnya,.. oke, langsung saya bilang “udah saya jadi ambil yg ini” terus pas si mas2nya lagi ngebungkusin gitarnya, sepertinya ada yang lupa di cek deh dari perjalanan saya sejauh ini nyari2 gitar, saya mikir… apa yach ??, apa hayo ?!.. ternyata saya lupa liat harga tuh gitar pas gak sama duit yang saya bawa… wkwkwk,

sambil di dalem hati ngomong ” Aduh gmn, nich? klo kemahalan apa alesannya nich ?” ywdah setelah itu saya coba kembali ke tempat gitar tipe YAMAHA [Fx-310P] itu di gantung lagi mau liat tag harganya, terus pas di liat lagi, wah lega rasanya.. ternyata cukup uangnya kali ini :)… setelah transaksi selesai, langsung cabut deh bareng sahabat saya dari tempat itu, langsung bawa2 gitar dengan perasaan bahagia dan berkata dalem hati “Tak disangka secepet ini gw jadi beli gitar :), padahal tadinya mau liat2 dulu “.


So, what do you think ?