:::: MENU ::::

Hujan Di Tengah Kegelapan (Sumpah Deres Banget!)

minggu kemarin di hari senin tanggal 4 agustus itu gue menuju ke tangerang, niatnya buat ngambil barang-barang kayak baju, buku-buku dll yang gw lupa ambil di rumah temen gue. perjalanan dari rumah gue menuju ke tangerang kira-kira memakan waktu kurang lebih 2 jam melewati perkampungan gitu terus lewatin sawah-sawah bahkan harus lewatin jalan yang sepi dan daerah yang gak ada rumah warga dikiri-kanannya itu cuma pohon doank. *kebayang donk kalau malem lewat sini gimana?*

di hari itu gue berangkat dari rumah sekitar jam 1-an, sebelum berangkat gue panasin motor bentar terus gue cek kondisi motor (oke!), bensin (oke!), jas hujan (oke!), isi dompet (Kurang Oke!)  walah!…. (malah curhat) lanjut cerita, setelah semuanya oke kecuali dompet gue by the way akhirnya gue langsung cabut dari rumah. cuaca hari itu gak terlalu terik pas gue baru berangkat dari rumah tapi ketika gue udah melewati kawasan maja, cuaca mulai menunjukkan ketidakbersahabatannya. terlihat awan mulai mendung dan gelap terus dia mulai bergemuruh gitu, eh.. selang beberapa menit kemudian, bener aja si awan hitam yang bergemuruh itu memang bener-bener udah gak kuat buat nahan pipisnya dan *brrrruuuusshhhhhh* lumayan juga ini pipisnya si awan gelap ini. tapi akhirnya tetep gue lanjutin perjalanannya karena takut kesorean.

setelah beberapa menit perjalanan karena jaket gue udah lumayan basah akhirnya gue menepi sebentar di pinggiran perkebunan dan sawah yang gue gak tau siapa pemiliknya, terus gue buka bagasi motor gue buat ambil jas hujan yang udah gue bawa. karena haus banget jadi gue minum air sebentar terus gue langsung melanjutkan perjalanan gue. sesampainya gue di tempat temen gue ternyata temen gue gak ada dirumah karena dia lagi gawe yang ada cuman nyokap sama keponakannya aja, jadi gue langsung mengambil barang-barang gue setelah beres-beres, akhirnya gue istirahat bentar sambil ngobrol-ngobrol gitu sama nyokapnya karena waktu udah mepet sore banget & gue takut kemaleman di jalan akhirnya gue buru-buru pamit sama nyokapnya temen gue dan cuaca saat itu masih cerah disaat gue mau pulang.

karena bensin motor udah sekarat gue mampir dulu bentar di pom bensin yang gak jauh dari rumah temen gue ini. setelah bensin terisi gue jadi pede lagi donk buat melanjutkan perjalanan (apalagi maksudnya?) ya, kan bensin itu kan ibaratnya doping buat motor gue kalau gak di bensinin dia gak bersemangat jadi memble gitu yang paling fatal bahkan dia bisa-bisa mogok dijalan lagi ntar! #iyainajalah. lanjut cerita, setelah gue berada di tengah perjalanan ekh, ternyata ketemu si awan mendung yang gelap bergemuruh itu lagi pas gue berada di daerah tiga raksa. karena tidak gentar gue lanjutin perjalanan lagi aja setengah jam kemudian gue udah ngelewatin daerah perkebunan & sawah gitu. akhirnya si awan gelap bergemuruh itu pipis lagi.. hadeehh, karena tanggung ya udah gue tetep lanjutin perjalanan meskipun terkena pipis si awan gelap bergemuruh itu..

ekh, tak disangka pipisnya si awan gelap bergemuruh itu semakin membabi buta dan suasana langit semakin gelap diselimuti angin kenceng dan jalanan juga udah mulai gak terlalu keliatan. karena ujannya udah mulai parah plus anginnya yang kenceng yaudah gue mutusin buat neduh, akhirnya gue berbalik arah segera ke sebuah tempat buat neduh.. selang beberapa menit setelah gue neduh akhirnya hujannya udah lumayan gak terlalu kenceng terus gue putusin buat lanjutin perjalanan lagi karena masih harus melewati daerah yang minim penerangan alias gak ada cahaya yang sebelah kanan dan kirinya cuma pepohonan aja nah, pas gue lanjutin perjalanan hujan masih gak terlalu gede banget tuch..

eh pas ditengah-tengah mulai deh semakin gede dan deres banget pula!. kan gue pake helm tuch, terus gue turunin kaca helm gue niatnya buat ngehindarin tetesan pipis dari si awan gelap bergemuruh itu ekh, malah jadi semakin gak jelas penglihatan gue (wah, bahaya ney!) yaudah terpaksa gue buka lagi kaca helem gue. dan kondisi dari jalanan itu semakin gelap sekarang dan hujannya semakin membesar (aduh, udah ngebayangin yang mistis2 ini) karena gue sekarang udah masuk ke kawasan yang udah gelap banget dan satu-satunya cahaya cuma berasal dari cahaya lampu motor gue.. *background musik yang mencekam*

pas gue buka kaca helm gue hujannya netes langsung ke muka gue tetesannya kenceng lagi, terus tetesannya itu langsung kena ke mata gue karena gue pengen cepet-cepet buat ngelewatin daerah yang gelap ini akhirnya gue kebut deh motor gue biar cepet keluar dari kawasan yang gelap banget ini.. ekh, pas ditengah jalan *bbbbrruuusshhhh* motor gue masuk ke kubangan yang penuh aeerr *untungnya gue gak jatoh* yaudah gue lanjutin lagi karena udah serem banget disitu sendirian.

dan akibat masuk ke kubangan gue mulai inget daripada bahaya kebut-kebut mending pelan-pelan aja deh lagian kondisi jalanannya gelap banget & gak terlalu keliatan akibat hujan yang deres! yaudah akhirnya gue turunin kecepatan meskipun jantung ini ketar-ketir *takut ada apa-apa yang lewat* dan yang parahnya selang beberapa menit kemudian mata gue udah mulai perih akibat tetesan hujan yang kena mata gue langsung saking perihnya dan gak tahan gue usap dulu muka gue pake tangan, jadi kondisinya sekarang gue bawa motor pake satu tangan. ekh, pas ditengah-tengah ternyata jalanan itu bercabang dua dan hampir aja gue ngambil yang kanan dan pas itu gue langsung belok ke kiri karena gue ngerasain kalau jalanannya cenderung belok gitu *sumpah gelap banget* dan setelah lewatin itu semua…

*akhirnya.. akhirnya… akhirnya gue menemukan cahaya!!* (lebay deh..) tapi serius sob, kalau udah masuk ke kawasan penduduk lumayan lah agak terang dibanding jalanan yang gue lalui tadi jadi sekarang gue udah agak gak terlalu was-was eh, tanpa disangka hujan malah makin kenceng dan akhirnya gue tancap gas lagi buat buru-buru nyari tempat yang bisa gue teduhin dan gak lama kemudian akhirnya gue menemukan sebuah indomaret yang parkirannya lumayan gede buat neduh, tanpa pikir panjang gue langsung neduh disitu sama si BEBI (Bebek Biru) alias motor gue.

sesampainya disitu karena perut ini udah mulai memberikan sinyal-sinyal kelaparan akhirnya gue beli cemilan-cemilan ringan gitu buat ganjel perut, niatnya sih tadinya gue mau beli makannya pas udah sampe di rumah tapi karena cuacanya gak mendukung yaudah sikat apa aja deh buat ganjel ini perut. terus, setelah neduh gue langsung lepas jaket buat buru-buru cari-cari cemilan ternyata pas gue masuk, lantainya bersih banget itu indomaret, yaudah dengan tampang polos tanpa dosa gue langsung masuk aja dengan sepatu gue yang basah. terus pas masuk disitu akhirnya gue bingung jadinya mau beli cemilan yang mana jadi gue telusuri satu-persatu cemilan yang dipajang.

pas gue nyadar itu lantai yang tadinya bersih alhasil kini dipenuhi sama tapak sepatu gue yang kotor, becek & berlumpur.. nyahahaha! :p akhirnya yang gue ambil cuma keripik sama minuman aja terus langsung gue cabut ke kasir, lagi-lagi dengan tampang polos dan tanpa dosa, mungkin dalam hati si mas ini ngomong (ini orang belanja gak seberapa udah gitu milihnya lama, pake acara keliling-keliling lagi! nambah-nambahin gawean aja) *peace bro!* setelah gue bayar cemilannya, inilah waktunya untuk menikmatinya. akhirnya gue balik lagi ke tempat motor gue di parkir, sambil duduk diatas motor gue nikmatin cemilan keripik itu

si BEBI (Bebek Biru)

Ini dia penampakan si BEBI (Bebek Biru)

Ini ujannya awet banget!

Ini ujannya awet banget!

dan gak berapa lama kemudian malah hujannya semakin menggila dan semakin kenceng banget disertai angin badai *sumpah gue ga boong* anginnya kenceng banget, untungnya gue memilih buat neduh dulu daripada langsung lanjut bahaya. udah gelap, hujan, terus anginnya kenceng banget lagi.. hadehhh setelah cemilan habis dan minuman yang gue beli juga habis tapi hujannya tak kunjung mereda juga akhirnya gue bingung deh mau ngapain lagi,..

yaudah daripada bingung mending utak-atik handphone dan akhirnya gue main game bentaran, abis main game karena bosen niatnya mau internetan eh.. gak daftar paket… alias gak punya pulsa.. hadehh, cengo lagi dehh, beberapa menit kemudian akhirnya hujan mulai sedikit mereda akhirnya gue buru-buru pake jas hujannya, dan langsung melanjutkan perjalanan pulang sesampainya dirumah pas gue bongkar-bongkar tas gue, akhirnya…. buku yang gue bawa basah semua.. huhuhu :'( yap, gak apa-apa yang penting gue selamat sampai rumah :)

 

nb : kalau udah hujan terus anginnya kenceng dan kondisinya gelap mending cari tempat neduh gitu, atau pelan-pelan aja bawa kendaraannya dan jangan dipaksain.. keselamatan itu nomor satu


So, what do you think ?